MUTUNG TRESNA JALARAN SAKA KULINA???

22.28 / Diposkan oleh yuzuv17 /

Lagi pusing mikirin tugas dari pak dosen, ei pulang ngampus di jalan liat pacar lagi jalan sama orang lain, dah gitu bermaksud mau nge-refresh pikiran ke sekre malah di kasih kerjaan sama si bos... hahaha... piye tuch kalo kayak gitu...?...mau berbagi baygon ma nyamuk kah?...ato teriak-teriak ndiri di jalan bergaya demonstran berkalung sorban (hehe...judul pilem donk), ato mau nyobain bumper mobil ato truk sekalian kalo mau lebih mantep...

Gimana sih gaya kamu kalo lagi “Mutung”. Mutung (di Indonesiakan ngambek, kalo di ekspor jadi ganti nama Underneath the underneath) merupakan kondisi dimana seseorang mengalami putus asa gara-gara menghadapi sesuatu yang sulit diatasi dan ngerasa ngga nemuin jalan keluar. Mentok batok kayak kepentok-pentok kodok...hehe...

Wajar donk kalo nemuin hal semacam itu... tapi apa harus segitunya...?

Setiap orang pastinya dah pernah menghadapi kondisi semacam itu...(kalo lum pernah sama sekali bisa dipertanyakan tuch gelar ‘orang’nya...hihi..., memang sih kadar orang ngambek berbeda satu sama lain dan setiap individu memiliki parameter tersendiri dengan keadaan yang membuat orang tersebut jadi mutung. Ada yang bilang kalo mutung dapat berfungsi sebagai ajang kontemplasi seseorang untuk menimbang apakah selama ini motivasinya kurang, ataukah berpikir bahwa pekerjaannya terlalu berat, dan mungkin saking sibuknya mikir jadi berasumsi kalo yang dihadapinya memang tidak dapat terselesaikan. Setelah selesai kontemplasi maka dia akan jauh lebih fokus, entah fokus ngerjain atau fokus mutungnya.

Mbak Nining Kristiana, seorang Principal Consultant dari First Asia Consultants, menuturkan bahwasannya ketika kita mulai memasuki dunia kerja, sikap mudah ngambek itu sebaiknya ditinggalkan. Karena, sikap itu menunjukkan bahwa kita tidak dewasa dan belum matang untuk menjadi seorang profesional. Dengan sikap ngambek kita semacam itu, atasan mungkin akan bingung, kita sebenarnya kenapa, atau kenapa kita tiba-tiba jadi moody, tanpa alasan yang jelas. Atau, wajah kita yang terkesan menantang malah akan membuatnya jengkel. Akibatnya, bisa jadi akan timbul niat dalam benak atasan untuk ngerjain kita. Tugas kita akan makin berlimpah, hasil kerja kita pun tak ada yang dinilai baik. kita juga kan yang rugi?. Masih mending kalo ternyata sikap mutung kita dapat respon dari orang yang kita mutungin, tapi kalo ternyata mereka nggak ngeh’ alias cuex bebek lotak-latek malah nambahin beban and malu dewh rasanya...bahasa jawanya ’cilong’, tapi bukan cilongok loh...itu nama daerah and jangan berpikiran kalo orang cilongok berarti orangnya cilong semua... ;p

Janganlah langsung mengambil tindakan emosi, dan lebih baik kita mengungkapkan rasa ketidaksetujuan kita pada orang yang bersangkutan. Berpikirlah kembali mengapa dosen kita ngasih tugas seabreg, atasan ngasih kerjaan setumpuk, pacar mulai nakal sama orang lain, atau ortu telat ngirim duit bulanan...

maybe dosen pingin nglatih keseriusan kita, maybe atasan beranggapan kalo kita yang paling berkompeten dalam kerjaan itu, maybe pacar merasa kurang puas karna kita kurang gede’....(kurang gede perhatiannya maksudnya ^-*), maybe ortu pingin kita ngrasain hidup hemat,,,,padahal sih emang lagi ngga da duit...he...tau gak beliau bontang-banting tulang buat nyari duit,,,sampe-sampe kepala di kaki – kaki di kepala...kitanya aja yang ngga tau atau memang ngga mau tau...hiks46x...hehe.

tapi kalo dah seperti itu kita masih nggak worthed…yo wes mending ngeluh sama orang yang bersangkutan atau paling tidak sama orang yang memiliki kedudukan yang sejajar dengannya...kalo perlu lagi laporin ke orang yang diatasnya...rektor kali, presdir kali, si mbah kali...hoho.

Tetap tak membuahkan hasil juga?,,, Take a Break saja sejenak...entah mau ke pantai, ke gunung buat bertapa, atau ke kuburan sekalian nyari wangsit, itu kembali ke diri kita bagaimana kita biasa mendapatkan sesuatu yang membuat comfort...berleha-leha lah sejenak dan tinggalkan semua masalah itu. Tapi harus diingat setelah semuanya lancar kembalilah dan siap untuk meremas sesuatu yang sudah jadi PR itu. Jangan pernah langsung berpikiran untuk mengambil tindakan ’STOP’, ’CUT’, ’Take enough’, ’Cukup Sampai Di sini’ atau yang lainnya. Mulailah melakukan kontemplasi, karena jika kita memutuskan untuk berpindah kantor maupun berpindah ke lain hati ( jadi kayak lagu ye...) itu adalah tindakan yang salah dan terkesan tergesa-gesa.

Seperti saran mbak Nining, kita seyogyanya tidak terburu-buru membuat keputusan besar. Misalnya, hanya karena bos tak juga mengirim kita untuk training di luar negeri, kita memutuskan untuk berhenti bekerja. Sekalipun kita nanti bekerja di perusahaan lain, tentu dengan atasan yang lain pula, jika kita tetap mempertahankan sikap mudah ngambek ini, tetap saja kita akan mengalami benturan yang sama. “Jadi, intinya, buang jauh-jauh sikap kita yang mudah ngambek itu. Yah… sesekali kesal, sih, tidak apa-apa. Tapi, yang penting, kita paham bahwa mengungkapkan rasa kesal itu juga ada aturannya,” tegas mbak Nining.

Akhir kata sebelum wassalam,

Meski dalam keadaan apapun yang membuat kita mutung, ambilah pelajaran dari mutung itu sebagai proses pendewasaan. Mutung nggak dilarang,,,tapi kalo mutungnya lama-lama kayak lutung (kera.red) loch....nah hati-hati aja kalo ada petugas bonbin yang patroli di jalan mencari lutungnya yang lepas..hehehe... Menghadapi masalah itu hal biasa jadi jangan dibikin luar biasa, Berjalanlah... pasti kita akan menemukan jalan.

Wassalam

Saya sendiri juga hoby mutung koq...tapi tulisan ini tertulis disaat saya tidak sedang mutung loch...hehe ... Jadi mari kita bersama saling belajar dan mengingatkan.

- Y_UP2u_Y -”

Label:

0 komentar:

Poskan Komentar